Sabtu, 11 Juni 2016

Ketika Cahaya INJIL terangi Tanah Minahasa

Tanggal 12 Juni 1831 merupahan hari dimana Riedel dan Schwarz menginjakan kaki di tanah Minahasa untuk memulai tugas penginjilan secara berkelanjutan. Hari itu kemudian ditetapkan sebagai Hari Pekabaran Injil dan Pendidikan Kristen. Meskipun demikian, sebelum mereka, telah ada penginjil lainnya yang memperkenalkan Injil kepada Tou Minahasa

S
ebelum Riedel dan Schwarz datang pada tahun 1831, aktivitas pekabaran injil di tanah Minahasa sebenarnya telah berlangsung, baik oleh pekabar injil Katolik  maupun Protestan. Di kalangan protestan, Sejak abad ke –17, pendeta-pendeta protestan dari Belanda telah bergantian datang ke Minahasa, dalam rangka pelayanan mereka diantara pegawai-pegawai VOC (Verenigde Oost-Indische Compagnie), yakni serikat dagang Hindia Timur, yang membeli berbagai komditi pertanian di wilayah yang kita kenal sekarang sebagai Nusantara, termasuk Minahasa. Ada catatan-catatan pendek yang berisi nama-nama para pendeta Belanda itu, akan tetapi kegiatan mereka tidak berkesinambungan, sebab Minahasa pada waktu itu hanyalah sebagai daerah persinggahan bagi para pendeta VOC. Kegiatan penginjilan yang berkesinambungan baru terjadi pada abad ke-19 ketika Johann Friedrich Riedel dan Johann G├Âttlieb Schwarz mengawali gelombang kedatangan para penginjil dari Nederlandsch Zendeling Genootschap (NZG).
Riedel dan Schwarz tiba di Manado pada tanggal 12 Juni 1831, tanggal ini dipakai sebagai hari peringatan Pekabaran Injil dan Pendidikan Kristen di Minahasa, walaupun Riedel sebenarnya nanti tiba dan menetap di Tondano pada tanggal 14 Oktober 1831. Ketika Riedel datang di Tondano, sudah ada sekitar 100 orang yang mengenal kekristenan. Pdt. Jan Geritt Hellendoorn memperkenalkan jemaat itu kepada Riedel. Mungkin jemaat itu pernah dilayani oleh pendeta-pendeta VOC, yang masuk Minahasa dengan mengambil jalur perjalanan melalui pantai Kora-kora, tetapi dapat juga dianggap sebagai buah-buah pekerjaan pelayanan Injil dari Hellendoorn, yang disebut sebagai “peletak dasar kekristenan di Minahasa”.
Disaat kedatangan Riedel, pengenalan orang Tondano akan kekristenan masih kurang. Banyak orang hidup tidak tertib. Karena itu pula usaha pertama Riedel dalam kegiatan penginjilan adalah  memberi perhatian pada sekolah yang sudah ada. Baginya, keteraturan, kebersihan dan kesopanan dapat diajarkan melalui pendidikan agama. Selain itu dengan topangan istrinya, Riedel mengadakan pendekatan terhadap orang-orang kampung. Ia menerima mereka di rumahnya, mengadakan percakapan dengan mereka mengenai kehidupan sehari-hari dan ia juga mengadakan perkunjungan ke rumah-rumah. Iapun bertegur sapa dengan orang-orang yang dijumpainya, dan dengan pendekatan itu Riedel mengadakan percakapan dengan penduduk setempat. Setelah keakraban terjalin barulah Riedel mengalihkan perhatian orang-orang Tondano kepada pengajaran Kristen. Siapa yang dilihatnya memberikan perhatian sungguh-sungguh dijadikannya orang-orang inti dalam persekutuan di rumahnya.
Perhatian Riedel terhadap orang-orang sakit juga mempengaruhi penduduk. Walaupun kepercayaan penduduk terhadap kepercayaan lama tidak  segera hilang, lebih khusus kepercayaan akan peran para walian (imam di kalangan orang Minahasa, yang dipandang mempunyai kekuatan magis untuk mengusir roh-roh jahat dan sekaligus  bertindak sebagai dukun), namun semakin banyak orang yang datang ke rumah Riedel untuk mengadakan kebaktian yang diselenggarakannya.
Orang Tondano ternyata menerima pengajaran Kristen yang dibawa oleh Riedel. Selain jumlah mereka yang mengikuti kebaktian semakin banyak, perkembangan di bidang pendidikan  semakin tampak oleh banyaknya anak-anak yang rajin kesekolah. Perhatian penduduk akan kebaktian semakin besar, nyata dari adanya penyelenggaraan ibadah sore, dimana Riedel menyalin khotbah di ibadah pagi ke dalam bahasa daerah setempat. Ini dikenal dengan sebutan “salinan”. Riedel memanfaatkan antusias jemaat akan kekristenan itu dengan menyelenggarakan kelompok belajar Alkitab pada hari Senin dan Kamis malam.
Melalui pendidikan kepada anak-anak maka keteraturan dalam kehidupan masyarakat semakin lama semakin baik. Pengajaranyang disuguhkannya kepada jemaat telah mendorong banyak orang memberi diri dibaptis. Perlu dicatat bahwa, pembaptisan dilakukan setelah para calon baptisan mengikuti pelajaran khusus pada setiap sore. Isi pelajaran yang disampaikan oleh Riedel terutama berisi bimbingan jiwa yang mengarahkan hati seseorang kepada Tuhan.
Hal yang hampir sama juga dilakukan Schwarz di Langowan. Walaupun Schwarz menghadapi para Walian yang pengaruhnya kuat dalam diri anggota  masyarakat, namun adanya sekolah-sekolah yang menjadi sarana pembelajaran kekristenan sangat membantu penerimaan orang Langowan dan sekitarnya terhadap Injil. Hal ini nyata sesudah tiga tahun pelayanan Schwarz ada 4 orang dibabtis, sesudah sembilan tahun bertambah menjadi 300 orang dan lebih dari 1800 orang sesudah 12 tahun.
Pemberian diri Riedel dan Schwarz bagi penyebaran Kabar Baik mengingatkan kita akan kesiapan seorang penginjil untuk mengintegrasikan dirinya di antara penduduk yang didatanginya. Keberhasilan mereka juga karena ada banyak orang Minahasa yang memberi diri menjadi pembantu para zendeling. Mereka semula adalah pemuda-pemuda yang tinggal bersama zendeling dan dididik sebagai guru-guru injil.
Dalam pekabaran injil, pemuliaan akan Tuhan menjadi alasan utama mengapa Riedel dan Schwarz memberi diri keluar dari kaumnya dan berintegrasi dengan orang-orang Minahasa yang jauh dari kampung halamannya. Semangat untuk mengantarkan orang lain mengenal dan memahami kerja penebusan Kristus menjadi motivasi utama dalam diri para zendeling Riedel dan Schwarz. Mereka tidak mendidik orang untuk hanya hidup saleh, melainkan mengantarkan  mereka mau mendengarkan injil untuk percaya pula akan penebusan Kristus. Ini bukan berarti Riedel dan Schwarz tidak mementingkan kesalehan. Persekutuan-persekutuan pembacaan Alkitab yang dilakukan secara intensif menjadi petunjuk adanya pemeliharaan rohani orang-orang Minahasa yang sudah menerima Injil.
Kini, setelah 180 tahun benih injil itu ditebar, menjadi tanggung jawab kita untuk melanjutkan usaha-usaha yang telah dirintis Riedel dan Schwarz serta penginjil lainnya.(*)
===========================

>>> Narasi dari: “Menggali harta terpendam”, terbitan panitia peryaaan HUT –70 GMIM Bersinode. 
>>> Foto direproduksi dari: Majalah Waleta Minahasa edisi 1 tahun I 2010.








 

Kamis, 14 Februari 2013

Mengenal RIEDEL dan SCHWARZ

 ~ JOHANN FRIEDRICH RIEDEL ~

Lahir di Erfurt Jerman 1798; mulanya sebagai tukang jahit. Pada tahun  1822 (umur 23 tahun) mulai bergabung dengan Zending. Setelah dididik di Jaenicke, berangkat ke tanah Hindia Belanda (23 Nopember 1829). Pada 12 Juni 1831 melalui Ambon tiba di Kema. Sesuadah belajra bahasa makatana beberapa bulan di Manado dibimbing oleh pendeta Hellendoorn, ia mulai berkarya di Tondano sejak 14 Oktober 1831.
Dr. Kruijf menulis bahwa Riedel datang di Tondano yang masih merupakan perkampungan baru bagi orang-orang pindahan dari kampung di atas air tahun 1809 sesudah perang di Danau Tondano (di Minawanua). Belum ada rumah tetap baginya, kecuali rumah yang dipinjamkan pemerintah. Terdapat sebuah gereja kayu kecil, jemaat berjumlah 200 orang. Pada hari minggu hanya sepersepuluhnya yang hadir di gereja. Kebanyakn masih tinggal dalam gubuk di ladang-ladang padi. Kebanyak belum mengerti apa itu hari minggu.




 ~ JOHANN GOTTLIEB SCHWARZ ~
Lahir di Koningsbergen Jennan, 21 April 1800; mula-mula sebagai tukang sepatu. Pada tahun 1822, bersama-sama dengan Riedel dididik di Jaenicke, lalu pada 1827 keduanya ke Rotterdam.
Pada 23 Nopember 1829 bertolak ke Hindia Belanda dan tiba di Ambon 7 Januari 1832. Setelah belajar bahasa daerah beberapa bulan di Manado, ia diajak pendeta Hellendoorn ke Langowan dan sekitarnya untuk mencari tempat cocok untuk dijadikan pos. Walau memilih Langowan namun untuk sementara waktu harus tinggal di Kakas.
Pada tahun-tahun awal ia mendapat perlawanan dari ulama-ulama (Walian) Alifuru yang diam-diam disokong oleh Mayoor Langowan. Setelah Mayoor tersebut dipecat pemerintah, karya pendeta Schwarz mulai berkembang.  Terlebih setelah pemerintah melarang semua peranan  para walian.

(SUMBER: HB Palar, Wajah Baru Minahasa, Gibbon Foundation)

GMIM & LINGKUNGAN HIDUP

Logo Kampanye LH GMIM 2012

Dewasa ini, isu dan problematika lingkungan hidup semakin menarik perhatian berbagai pihak. Hal mana sejalan dengan  meningkatnya kesadaran terhadap arti penting pelestarian lingkungan hidup dalam eksistensi manusia dan seluruh ciptaan, juga distimulus oleh fakta-fakta dampak perusakan lingkungan dan ancaman bencana global lingkungan hidup. Dalam konteks global, berbagai isu dan problematika yang mengemuka diantaranya adalah: pemanasan global dan perubahan iklim (global warming and climate change), kemiskinan ekologis, ekonomi dan lingkungan. Dalam konteks lokal, berbagai persoalan juga mengemuka dengan karakteristik yang berbeda sesuai dengan karakter habitat lokal. Sekalipun sifatnya lokal, namun jika diabaikan maka akan memberi pengaruh yang signifikan terhadap kesejahteraan manusia dan masa depan bumi serta ciptaan lainnya secara umum. Karenanya, berbagai problema lokal lingkungan harus diberi perhatian yang lebih serius oleh semua pihak termasuk gereja.

Perspektif ALKITAB tentang LINGKUNGAN HIDUP



Dalam perspektif kristiani, dengan bersumber dari Alkitab, konsern gereja terhadap lingkungan paling tidak dapat dilihat dalam perspektif : perjanjian, penciptaan, penatalayanan dan pembebasan.

A. Motif perjanjian:
“sesungguhnya Aku mengadakan perjanjian-Ku dengan kamu dan dengan keturunanmu, dan dengan segala mahluk hidup yang bersama-sama dengan kamu: burung-burung, ternak dan binatang liar di bumi yang bersama-sama dengan kamu............... dan Allah berfirman: “inilah tanda perjanjian yang Kuadakan antara Aku dan kamu serta segala mahluk yang hidup, yang bersama-sama dengan kamu, turun temurun, untuk selama-lamanya” (Kej 9:9-12)
B. Motif Penciptaan:
“Maka Allah melihat segala yang dijadikan-Nya itu, sungguh amat baik” (Kej. 1:31a).
“Semuanya menantikan Engkau, supaya diberikan makanan pada waktunya................. Apabila Engkau mengirim Roh-Mu mereka tercipta; dan Engkau membaharui muka bumi” (Mazmur 104:27, 29-30)
“TUHANlah yang empunya bumi serta segala isinya, dan dunia serta yang diam di dalamnya” (Mazmur 24:1)
C. Motif Penatalayanan
Berfirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara ......................... Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: “Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi” (Kej 1:26-28)
Tuhan Allah mengambil manusia itu dan menempatkannya dalam taman Eden untuk mengusahakan dan memelihara taman itu (Kej. 2:15)
D. Motif Pembebasan
......tetapi dalam pengharapan, karena mahluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan dan masuk ke dalam kemerdekaan kemuliaan anak-anak Allah. Sebab kita tahu sampai sekarang segala mahluk sama-sama mengeluh dan sama-sama merasa sakit bersalin (Roma 8:21-22)

Cara YESUS menaklukan PAULUS




Kisah Para Rasul 26:12-23 ============================================= -23

Nats pembimbing: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudaraku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.”    (Mat 25:40)

==========================================================================================
Ada sebuah kisah tentang Raja Napoleon. Kisahnya begini:
Ketika menjelang akhir hidupnya, Napoleon dibuang ke pulau St. Helena, di tempat pembuangan itu dia melihat sebuah gambar yang digantung di dinding yang melukiskan kesengsaraan Tuhan Yesus Kristus. Segera setelah Napoleon menyimak gambar tersebut dia memanggil pengawal tahanan dan berkata, “... aku dan Alexander Agung, serta penakluk dunia yang lainnya menaklukan bangsa-bangsa dengan kuasa pedang dan penumpahan darah”. Kemudian sambil   menunjukkan tangannya ke arah gambar Kristus di dinding itu dan meneruskan , “namun Orang ini menaklukkan bangsa - bangsa dengan kasih  dan menumpahkan darahnya sendiri....”

Apa yang Paulus alami sungguh cocok dengan kisah Napoleon di atas. Paulus yang merupakan sebelumnya seorang penakluk orang Kristen, seorang yang memusuhi orang Kristen takluk kepada Yesus bukan semata-mata karena cahaya sorgawi yang dahsyat itu, tetapi karena kasih. Betapa tidak, Paulus sang penganiaya itu disapa dengan kasih: “Saulus, Saulus, mengapa engkau menganiaya Aku ?” . Lebih daripada itu, Paulus pun diberi kesempatan menjadi pelayan dan saksi Tuhan Yesus (Kisah 26:16). Inilah kisah kasih perjumpaan Paulus dengan Yesus. Sebuah perjumpaan penghakiman yang penuh kasih sekaligus perjumpaan pertobatan dan pengutusan. Perjumpaan ini juga yang menjadi alat kesaksian Paulus kepada Herodes Agripa.

Bagaimana dengan kita ? Apakah kita telah mengalami perjumpaan itu ? Jika ya, bagaimana respon kita terhadap perjumpaan itu ?

Perjumpaan kita dengan Yesus, mungkin tidak sama persis dengan Paulus. Tetapi berbagai bentuk perjumpaan telah kita alami, dimulai dari ketika orang tua kita mengenal Yesus melalui pekerjaan pekabaran injil Riedel dan Schwarz serta penginjil-penginjil lainnya. Ketika Firman Tuhan kita baca dan dengar dimanapun juga. 

Tetapi juga perjumpaan kita dengan Yesus yang paling nyata adalah melalui perjumpaan kita dengan sesama kita yang oleh Injil Matius disebut sebagai “saudara yang paling hina”. Hal terbaik apa yang kita lakukan bagi mereka yang miskin, yang haus, yang lapar, yang telanjang, yang terpenjara, yang sakit, itulah perlakuan kita kepada Yesus. Itu jugalah bentuk perjumpaan kita dengan Yesus. Itulah kesaksian dan pelayanan kita.  

 Ataukah kita masih seperti “Paulus” yang dahulu yang menganiaya Yesus ? ...Amin (MyT, Terang Tondano Edisi 2)


KONSISTEN BerSAKSI


Kisah Para Rasul 26:1-11

Nats pembimbing: “Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi.”(Kisah 1:8)

 Dalam perikop ini, Paulus diberi kesempatan membela diri atas segala tuduhan yang dialamatkan kepadanya. Namun sebenarnya yang dia lakukan bukan sekedar membela kepentingan diri sendiri melainkan membela kebenaran ajaran injil Yesus Kristus. Lebih tepatnya, Paulus sebenarnya bukan “terdakwa”, melainkan sebagai saksi dengan terdakwa adalah ajaran Injil yang dibawa Yesus kedalam dunia. 



Menjadi saksi telah menjadi tugas para rasul sebagaimana kesaksian Kisah Para Rasul 1:8, ketika Yesus berkata: “... Kamu akan menjadi saksiKu... sampai ke ujung bumi”. Hal inilah yang sementara dilakukan Rasul Paulus dalam bacaan ini. Ketika kesaksiannya ditentang,  dia tidak gentar sekalipun harus menghadap penguasa dalam hal ini Herodes Agripa. Justru dalam tantangan dan cercaan, dalam kesulitan, Paulus tetap tenang dan kemudian melahirkan sikap konsisten bersaksi tentang kebenaran Injil Kristus. Tantangan dijadikannya sebagai peluang penginjilan dan kesaksian. Hal mana dapat kita baca dalam perikop ini, bagaimana Paulus dalam pembelaan dan kesaksiannya menyinggung tentang pengharapan akan penggenapan janji Allah dan tentang kebangkitan orang mati. 

Bersaksi bagi Kristus, bukan hanya berarti mengkomunikasikan apa yang didengar dan dilihat, tetapi juga bersaksi melalui perilaku hidup mereka sendiri. Jadi pengertian saksi  dalam konteks kehidupan umat Kristiani lebih luas dari pengertian saksi dalam penggunaannya di pengadilan atau bahkan dalam penggunaan awal di pengadilan Athena, Yunani. Di pengadilan Athena dahulu, bahkan dalam pengadilan modern sekarang ini, seorang saksi  dalam kasus korupsi misalnya, cukup menjelaskan apakah ia mengetahui atau tidak mengetahui bahwa terdakwa korupsi atau tidak. Memberi keterangan saja sudah cukup. Hakim tidak akan bertanya : “apakah anda juga korupsi ?”. Lain halnya bersaksi tentang Kristus, kita bersaksi  tentang penderitaan dan kebangkitannya, tentang kebenaran injil, tetapi juga bersaksi tentang Kristus, langsung ditunjukan dengan penyangkalan diri, pertobatan dan sikap hidup sehari-hari.  Hal inilah yang dimaksud Paulus ketika dia menyinggung masa lalu  hidupnya (ay. 9-11).

Tugas kita sebagai Gereja yang hidup untuk konsisten bersaksi sekalipun dalam tantangan. Bukan mengundurkan diri jika menemui tantangan pelayanan. Justru menjadikan tantangan sebagai peluang dengan  bentuk kesaksian adalah dengan ucapan tetapi juga sikap hidup kita yang konsisten  menunjukan pertobatan dan sikap hidup Kristiani ! Amin    (~MyT~ Terang Tondano ed. 2)

Lensa

Lensa
Cover Picture

Cover "Terang Tondano" edisi 2

Cover "Terang Tondano" edisi 2