Kamis, 14 Februari 2013

Cara YESUS menaklukan PAULUS




Kisah Para Rasul 26:12-23 ============================================= -23

Nats pembimbing: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudaraku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.”    (Mat 25:40)

==========================================================================================
Ada sebuah kisah tentang Raja Napoleon. Kisahnya begini:
Ketika menjelang akhir hidupnya, Napoleon dibuang ke pulau St. Helena, di tempat pembuangan itu dia melihat sebuah gambar yang digantung di dinding yang melukiskan kesengsaraan Tuhan Yesus Kristus. Segera setelah Napoleon menyimak gambar tersebut dia memanggil pengawal tahanan dan berkata, “... aku dan Alexander Agung, serta penakluk dunia yang lainnya menaklukan bangsa-bangsa dengan kuasa pedang dan penumpahan darah”. Kemudian sambil   menunjukkan tangannya ke arah gambar Kristus di dinding itu dan meneruskan , “namun Orang ini menaklukkan bangsa - bangsa dengan kasih  dan menumpahkan darahnya sendiri....”

Apa yang Paulus alami sungguh cocok dengan kisah Napoleon di atas. Paulus yang merupakan sebelumnya seorang penakluk orang Kristen, seorang yang memusuhi orang Kristen takluk kepada Yesus bukan semata-mata karena cahaya sorgawi yang dahsyat itu, tetapi karena kasih. Betapa tidak, Paulus sang penganiaya itu disapa dengan kasih: “Saulus, Saulus, mengapa engkau menganiaya Aku ?” . Lebih daripada itu, Paulus pun diberi kesempatan menjadi pelayan dan saksi Tuhan Yesus (Kisah 26:16). Inilah kisah kasih perjumpaan Paulus dengan Yesus. Sebuah perjumpaan penghakiman yang penuh kasih sekaligus perjumpaan pertobatan dan pengutusan. Perjumpaan ini juga yang menjadi alat kesaksian Paulus kepada Herodes Agripa.

Bagaimana dengan kita ? Apakah kita telah mengalami perjumpaan itu ? Jika ya, bagaimana respon kita terhadap perjumpaan itu ?

Perjumpaan kita dengan Yesus, mungkin tidak sama persis dengan Paulus. Tetapi berbagai bentuk perjumpaan telah kita alami, dimulai dari ketika orang tua kita mengenal Yesus melalui pekerjaan pekabaran injil Riedel dan Schwarz serta penginjil-penginjil lainnya. Ketika Firman Tuhan kita baca dan dengar dimanapun juga. 

Tetapi juga perjumpaan kita dengan Yesus yang paling nyata adalah melalui perjumpaan kita dengan sesama kita yang oleh Injil Matius disebut sebagai “saudara yang paling hina”. Hal terbaik apa yang kita lakukan bagi mereka yang miskin, yang haus, yang lapar, yang telanjang, yang terpenjara, yang sakit, itulah perlakuan kita kepada Yesus. Itu jugalah bentuk perjumpaan kita dengan Yesus. Itulah kesaksian dan pelayanan kita.  

 Ataukah kita masih seperti “Paulus” yang dahulu yang menganiaya Yesus ? ...Amin (MyT, Terang Tondano Edisi 2)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Lensa

Lensa
Cover Picture

Cover "Terang Tondano" edisi 2

Cover "Terang Tondano" edisi 2